May 10, 2017

15 Cerita Hebat Dalam Buku “How To Win Friends and Influence People” Dale Carnagie

DOWNLOAD FORMAT PDF UNTUK BACA KEMUDIAN

Cerita #1

Pegawai bank bernama James, sering berhadapan dengan client yang tidak mahu isi lengkap butiran peribadi ketika mahu membuka akaun (mahu privasi kot, entah lah!).

Selalunya James akan terus reject permohonan mereka, nak tunjuk kuasa, dia kan PE-GA-WAI.

Tapi lama- lama dia fikir, kenapa dia perlu bersikap begitu, sedangkan client itulah yang beri bank keuntungan melalui deposit wang.

Jadi James tukar cara dia melayan client yang enggan mengisi borang dengan lengkap. DIa mahu client terus jawab Yes yes and yes melalui perbualan dengan client.

James : Hmmm…maklumat ni kalau takde pun takpe sebenarnya. Tapi bukanlah saya nak mendoakan atau apa, tapi kalau ada berlaku kematian mengejut, susah juga waris nak dapat hak ke atas wang ini, kan?

Client : Ya, betul tu.

James : Itulah, kalau ada maklumat lengkap ni, cepat sikit urusan nak pindah wang ke waris, selalunya macam tu lah kan biasa kita dengar?

Client : Aha Ya betul- betul.

Dua kali client jawab YES, client dengan sendiri terus mengisi borang dengan lengkap. Bukan itu saja, banyak pula cerita waris (iaitu ibunya) yang dikongsi dengan James.

James berkata, selepas dia dapat membuatkan client berkata YES, sikap client yang mulanya bertegas, sudah mula berlembut dan menurut saja arahan James.

This is the secret of Socrates.

Socratic method was based upon getting a “yes yes” response. He asked questions with which his opponent would have to agree.

(Socrates dikatakan orang yang paling pakar memujuk!)

Dale Carnagie menambah, apabila kita berbual dengan orang, usah mulakan dengan hujah yang berbeza. Sebaliknya kena usaha cari apa benda yang kita serupa dan boleh bersetuju.

===

Cerita #2

Mr. Straub seorang jurutera telah menyewa di sebuah apartment milik seorang tuan rumah yang tegas dan garang.

Malah semua penyewa- penyewa lain dalam bangunan yang sama pun tidak menyukai tuan rumah tersebut.

Kata mereka, tuan rumah ni susah nak diajak berbincang.

Mr. Straub ada berniat untuk meminta sewa dikurangkan lalu dia terfikir untuk menggunakan teknik yang dipelajari di dalam kursus How To Win Friends and Influence People.

Mana tahu mungkin berhasil kan?

Jadi dia pun menulis sepucuk surat kepada tuan rumah, memberitahu bahawa dia mahu pindah dari situ (walaupun dia belum ada plan pun nak pindah).

Dengan pantas, tuan rumah muncul di depan pintu dan mahu berjumpa dengan Mr. Straub.

Mr. Straub menjemputnya masuk, dan dengan ceria Mr. Straub memuji- muji rumah itu, dan berkata betapa selesanya dia tinggal di situ selama bertahun- tahun.

Dia juga sempat memuji tuan rumah kerana bijak menguruskan bangunan tersebut.

“Tapi malang sungguh saya dah tak dapat tinggal di apartment yang cantik ni. Saya dah tak mampu nak bayar sewanya.”

Tuan rumah tergamam dengan kata- kata Mr. Straub kerana tidak pernah seorang pun penyewa berbicara baik dengan dia selama ini.

Tiba- tiba dia meluahkan masalah- masalah yang dia hadapi dengan penyewa lain. Ada penyewa yang menghantar 14 pucuk surat semata- mata mahu mengutuk dia!

Tidak semena- mena, tanpa dipinta, tuan rumah menawarkan potongan sewa rumah kepada Mr. Straub.

Mr. Straub berkata,

“Tapi saya tetap tidak mampu.”

Sambil terus memberitahu jumlah sewa yang dia mampu.

Tanpa banyak soal, tuan rumah bersetuju dan lebih untung lagi, sebelum beredar, dia bertanya kepada Mr. Straub,

“Nak hias apa- apa lagi tak untuk apartment ni?”

Mr. Straub berkata, kalau dia guna kaedah yang sama dengan penyewa lain, sudah tentu dia gagal mendapat persetujuan daripada tuan rumah.

“It was the friendly, sympathetic, appreciative approach that won”.

DOWNLOAD FORMAT PDF UNTUK BACA KEMUDIAN

===

Cerita #3

Pada satu masa, seramai 2500 pekerja di kilang milik Robert F. Black telah berpakat untuk mogok, meminta gaji yang lebih tinggi.

Kesemua 2500 orang ini telah berkumpul di kilang, tetapi tidak bekerja.

Robert sebagai Presiden kilang telah mengambil langkah bertenang, dan telah menaikan satu iklan di suratkhabar.

Di dalam iklan itu Robert memuji pekerja- pekerja kerana mereka mogok dalam keadaan aman dan tidak mengganggu orang lain.

Kemudian, Robert membeli sarung tangan dan tongkat pemukul besbol untuk diberi kepada pekerja- pekerja yang tidak buat apa- apa di kilang.

Malah, Robert sewa pula tempat bermain boling, untuk yang tidak minat besbol!

Apa ke gila Robert ni? Pekerja dia mogok, tapi dilayan macam tetamu kehormat pulak!

Rupa- rupanya sikap mesra yang dihulurkan oleh Robert telah beri efek mesra juga daripada pekerja- pekerja beliau.

Mereka telah mengumpulkan penyapu, penyodok dan tong sampah, dan mula membersihkan kawasan kilang. Semua kertas, puntung rokok dan kotak mancis dikumpul dan dibuang.

Sambil bergotong royong, MOGOK TETAP DITERUSKAN!

Apabila mogok tamat, mereka dijanjikan semakan gaji oleh Robert, dan yang paling penting, tiada kekacauan berlaku dan semua orang tidak mengalami rasa sakit hati dan benci sesama sendiri.

Lincoln pernah berkata,

“A drop of honey catches more flies than a gallon of gall”.

Jika kita mahu memenangi hati orang lain, paling penting untuk kita meyakinkan dia bahawa kita adalah kawan yang ikhlas.

Belajarlah untuk jadi madu yang beri kemanisan kepada orang lain.

===

Cerita #4

Angin dan Matahari berbalah tentang siapakah yang yang lebih kuat.

Angin berkata,

“Aku akan buktikan yang aku lebih kuat. Nampak tak orang tua yang pakai jaket di sana tu? Aku boleh tiup sampai tercabut jaket dia”

Angin pun mula bertiup, sekuat hatinya sambil matahari memerhati dari belakang Angin.

Semakin kuat Angin bertiup, semakin kuat orang tua itu memegang jaketnya.

Matahari tersenyum dan mula memancarkan sinarnya yang terik.

Orang tua itu mula mengelap dahinya yang berpeluh, dan perlahan- lahan menanggalkan jaketnya.

Matahari berkata kepada Angin,

“Sikap lemah lembut dan mesra adalah lebih berkesan digunakan berbanding sikap kasar dan memaksa”.

DOWNLOAD FORMAT PDF UNTUK BACA KEMUDIAN

===

Cerita #5

Seorang penjual kereta bernama Harold yang menghadiri kursus yang dikendalikan oleh Dale Carnagie telah bercerita bagaimana sikapnya yang suka buat musuh dengan bakal pelanggan telah menyebabkan dia mengalami banyak kerugian.

Masalahnya cuma satu.

Harold tidak boleh terima apabila prospek memberi pendapat yang bertentangan dengan pendapatnya sendiri.

“Bisnes kereta ni bukan senang. Tekanannya tinggi, dan kadang- kadang memang senang naik angin. Jadi susah sangat nak terima bila ada pelanggan yang complaint macam- macam”.

Akibat mengalami banyak kerugian, Harold cuba menukar sikapnya sendiri.

Setiap kali prospek memberi pandangan yang berbeza atau menyalahkankan Harold, dia ambil tindakan drastik dengan berkata,

“Memang kami ada banyak buat silap, mungkin kes Encik pun termasuk dalam kesilapan juga. Boleh tak Encik cerita lebih lanjut lagi, saya nak dengar”

Atau dia akan berkata,

“Betul tu, saya pun yakin jika Encik berkata begitu, mungkin saya yang tak tahu maklumat ini”.

Harold melihat banyak perubahan dalam bisnesnya selepas dia mula mengubah sikap. Pelanggan- pelanggan mula membawa rakan- rakan mereka pula untuk berjumpa dengan Harold.

Menurut Dale Carnagie, kita tidak akan bertembung dengan masalah jika kita pandai mengaku salah. Sikap beralah ini sebenarnya dapat melembutkan hati pihak lawan dan mereka juga akan cuba untuk berlaku adil dan berfikiran terbuka.

Mengaku salah bukan bermakna kita lemah, tetapi ingatlah pesan Lord Chesterfield ini,

“Be wiser than other people if you can, BUT DO NOT TELL THEM SO”

Jadi, kalau ada prospek atau pelanggan yang menyalahkan produk kita, atau menyalahkan kita sendiri, mengaku salah terlebih dahulu dan ajak berbincang.

Dengan cara ini, kita pun tak buat musuh, dan mungkin pelanggan itupun akan mengubah fikirannya.

TAK SEMPAT HABIS BACA? DOWNLOAD DULU FORMAT PDF INI

===

Cerita #6

Pada satu hari, Carnagie menerima jemputan makan malam dan dalam jamuan terdapat ramai individu- individu berpengaruh pada zamannya.

Ketika berbual di meja makan, salah seorang tetamu, telah menyebut sebaris ayat yang katanya dipetik dari kitab Bible.

Dale Carnagie tidak berpuas hati, kerana dia yakin itu bukan petikan Bible, sebaliknya daripada karya Shakespeare.

Lantas Dale menyanggah kata- kata lelaki tersebut, namun lelaki itu tetap dengan pendiriannya. Mereka kini masing- masing bertegas ia dari Bible atau Shakespeare.

Kebetulan pada meja yang sama, ada seorang sahabat Dale sendiri, bernama Frank yang memang merupakan pengkaji karya- karya Shakespeare.

Lalu mereka minta Frank memberi jawapan.

Frank berkata, “Dale, anda salah. Ia memang petikan dari Bible, bukan Shakespeare”.

Usai majlis dan dalam perjalanan pulang, Dale terus bertanya kepada Frank.

“Frank, engkau tahu kan ia memang dari Shakespeare?”

Frank tersenyum dan membalas,

“Sudah tentu ianya Shakespeare. Hamlet, act five, scene two.”

Frank menambah,

“Tapi, bukankah kita tadi menjadi tetamu di majlis yang meriah, dihadiri tetamu- tetami terhormat.”

“Kenapa kamu nak buktikan dia salah? Kalau buat macam tu, adakah dia akan menyukai kamu?”

“Kenapa tak jaga saja air muka dia? Dia pun tak tanya pendapat kamu kan?”

“Kenapa nak berbalah?”

===

Cerita #7

Ini cerita, bila pandai layan janda kaya, dapat hadiah kereta!

Pada satu hari, Mr. R, seorang peguam di Conneticut pergi menziarah saudara mara di sebelah keluarga isterinya.

Apabila tiba di rumah seorang ibu saudara isterinya yang sudah tua, Mr. R tidak ada pilihan lain selain berbual dengan wanita tersebut. Isterinya pun tidak ada bersama kerana pergi bertemu dengan saudara mara lain yang lebih muda untuk berbual.

Mr. R memerhati peralatan di dalam rumah wanita itu, dan bertanya,

“Rumah ini dibina dalam tahun 1890 ya Aunty?”

Wanita itu mengiyakan, lalu Mr. R menambah,

“Rumah ini mengingatkan saya jenis rumah yang sama, tempat saya dilahirkan. Tidak banyak lagi rumah macam ni sekarang. Luas, dan kukuh.”

Wanita tua itu bersetuju dengan Mr. R dan berkongsi pelbagai cerita tentang rumah, tentang bagaimana dia dan suaminya dahulu mengimpikan rumah tersebut.

“Orang muda sekarang tidak kisah tentang rumah yang bernilai tinggi. Mereka hanya mahu apartment kecil dan lebih suka menghabiskan masa dengan kereta besar saja”.

Mr. R dibawa melihat- lihat di dalam rumah, dan bersama- sama wanita itu menghargai pelbagai barang yang dikumpul semasa dia mengembara ke seluruh dunia bersama- sama suaminya dahulu.

Dan akhirnya mereka berada di garaj kereta, dan terdapat sebuah kereta antik.

“Suamiku membeli kereta ini tidak lama sebelum dia meninggal dunia. Sejak itu aku tidak sanggup lagi untuk menaikinya. Aku mahu hadiahkan kereta ini untuk kamu, kerana kamu tahu menghargai”.

Mr. R sangat terkejut dan cuba menolak,

“Saya sangat menghargainya tapi sudah tentu adik beradik Aunty juga boleh menerima kereta ini”

“Oh memang mereka tunggu saja aku mati supaya mereka boleh ambil kereta ini.”

Wanita ini dahulunya muda, cantik dan dikenali ramai, kini tinggal berseorangan dan tidak mendapat layanan dan penghargaan. Dan apabila dia bertemu dengan orang yang pandai menghargai, ia ibarat jiwanya bertemu mata air di padang pasir yang gersang. Dan rasa syukurnya itu dinyatakan dalam bentuk hadiah, sebuah kereta antik, tidak kurang!

Menurut Dale Carnagie, prinsip ke- 6 mengajar kita supaya tahu menghargai orang lain, dan lakukannya dengan ikhlas.

Jika ada sedikit pun rasa tidak ikhlas dan penting diri, orang lain tidak akan merasai penghargaan yang cuba kita berikan.

Do something for others, that they won’t be able to return it to you.

SAMBUNG BACA KEMUDIAN. DOWNLOAD FORMAT PDF INI.

===

Cerita #8

Kisah ini diceritakan oleh seorang professor sastera di Yale bernama William Lyon Phelps.

Ketika aku berusia 8 tahun, aku selalu melawat ibu saudaraku di rumahnya di Stratford. Pada suatu hari, datang seorang lelaki tua berbual- bual dengan ibu saudaraku. Kemudian dia mengalih perhatiannya kepadaku, dan kami mula berbual.”

Pada ketika itu aku sedang sangat teruja tentang bot dan kami berbual panjang tentang bot semata- mata. Selepas dia pulang, aku dengan gembira memuji lelaki tersebut kepada ibu saudara.

Menurut ibu saudaraku, lelaki itu ialah seorang peguam dari New York, dan dia sebenarnya langsung tidak berminat dengan bot!

Aku sangat terkejut dan bertanya kepada ibu saudara, “Tapi kenapa dia begitu beria- ia berbual denganku tentang bot?”

Ibu saudaraku menjawab,

“Kerana dia seorang lelaki yang budiman. Apabila dia tahu yang kamu teruja sekali dengan bot, dia dengan sukarela mahu bercakap tentang bot. HE MADE HIMSELF AGREEABLE”

===

Cerita #9

Jim Farley adalah seorang salesman, dan dia ada satu sistem penting yang dia gunakan untuk ingat nama setiap orang yang ditemuinya.

Caranya mudah, setiap kali berkenalan dengan orang baru, dia akan bertanya nama penuh, latarbelakang keluarga secara ringkas, dan pendapat- pendapat tentang bisnes ataupun politik. Semuanya dibuat secara santai dan bersahaja.

Apabila rutin ini dibuat secara konsisten dan berulang- ulang, Jim Farley boleh ingat nama panggilan mesra (first name) seramai 50 ribu orang!

Bukan saja dia boleh ingat, orang- orang yang dalam listnya juga akan menerima surat daripada Mr. Farley. Suratnya akan dimulakan dengan panggilan mesra seperti Dear Bill atau Dear Jane, dengan tandatangan ringkas, Jim sahaja.

Jim Farley telah mengenalpasti bahawa tidak ada yang lebih indah di telinga mereka selain mendengar nama mereka disebut dengan baik dan mesra.

Jadi, tak rugi lah kita beria ambil tahu nama orang lain, dan ambil tau apa cara nak sebut nama orang tu, supaya sedap didengar, ibarat gemersik nyanyian buluh perindu.

===

Cerita #10

Charles R. Walters bekerja di sebuah bank terkemuka di NYC, dan diarahkan untuk menulis satu laporan penting dan sulit tentang sebuah syarikat korporat gergasi.

Untuk tujuan itu Walters perlu berjumpa dengan presiden syarikat tersebut, dan hanya presiden itu seorang sahaja yang boleh memberikan segala maklumat sulit yang diperlukan.

Semasa Walters tiba di pejabat tersebut, dan dijemput masuk ke dalam bilik khas, tiba- tiba ada seorang wanita muda menjengah kepalanya ke dalam bilik dan berkata,

“Hari ini tidak ada setem untuk Tuan”

Walters kemudiannya diberitahu oleh presiden tersebut yang dia mengumpul setem untuk anaknya yang berusia 12 tahun.

Dalam temubualnya Walters tidak dapat mengumpul maklumat yang banyak sepertimana yang diharapkan.

Presiden bank tersebut tidak begitu berminat untuk berbual panjang, dan hanya menjawab soalan secara ringkas sahaja.

Walters sudah buntu untuk bertanya lanjut dan hampir berputus asa.

Tiba- tiba Walters teringat tentang hobi mengumpul setem oleh anak Presiden tersebut. Lantas dia kembali ke pejabat dan meminta semua setem yang ada di jabatan luar negeri.

Walters dapat mengumpul pelbagai jenis setem dari pelbagai negara, dan inilah senjata yang dia gunakan untuk bertemu semula dengan presiden bank tersebut. Bukan saja Walters dapat berjumpa, tetapi Presiden bank tu duduk berjam- jam dengan Walters untuk memberi maklumat yang Walters perlukan.

SIMPAN SEMUA CERITA INI DALAM FORMAT PDF 

===

Cerita #11

Howard Thurston sangat terkenal dan berjaya sebagai seorang ahli silap mata di Broadway dan telah menjelajah dunia selama lebih 40 tahun.

Persembahan Thurston sentiasa mendapat sambutan hebat dan beliau mengumpul harta berjumlah lebih 2 juta dolar.

Apabila ditanya rahsia kejayaan beliau, Thurston berkata,

“Aku tidak ada ilmu yang lebih tinggi daripada ahli silap mata yang lain. Malah ada yang jauh lebih hebat dariku.”

“Tetapi setiap kali aku di pentas, aku tidak lupa untuk mengingatkan diriku sendiri, yang aku bersyukur penonton- penonton ini datang dan kerana merekalah aku mampu hidup senang seperti sekarang.”

“Aku akan buat yang terbaik untuk mereka.”

Malah Thurston juga akan mengulang- ulang “I love it my audience, I love my audience, I love my audience” sepanjang dia berada di pentas, sedang ahli silap mata lain hanya berniat untuk siapkan kerja dan persembahan tanpa memikirkan kepuasan penonton.

(Terus saya terfikir, kita beria- ia menulis di Facebook ini untuk kepuasan diri sendiri atau kepuasan siapa ya?)

===

Cerita #12

Seorang doktor psikiatri bercerita,

“Saya ada seorang pesakit wanita yang mengalami kegagalan rumahtangga. Harapannya untuk mendapat kasih sayang suami dan mahukan zuriat tidak kesampaian. Segala- galanya hancur. Tiada cinta daripada suami, malah suami tidak lagi mahu makan bersama- sama.”

“Tekanan yang dihadapi membuatkan wanita ni berimaginasi (dan mempercayai) bahawa dia sudah bercerai dengan suami, dan berkahwin semula dengan pasangan aristokrat. Di dalam imaginasinya juga, dia sudah pun melahirkan anak, dan seringkali memberitahu doktor yang dia bersalin malam tadi”

Doktor ini berkata,

“Jika saya dapat merawat wanita ini dan menjadikan dia waras semula, mungkin juga saya tidak akan buat. Saya lihat imaginasi “gila” itu lebih baik daripada kenyataan yang harus dia hadapi dan dia ternyata lebih bahagia begitu”.

Menurut Carnagie, jika ada orang boleh jadi gila kerana tidak dihargai, bayangkan kesannya jika kita tahu untuk menghargai?

===

Cerita #13

Seorang isteri meminta suaminya menyenaraikan 6 perkara yang isteri boleh perbaiki dalam hidup mereka sebagai suami isteri.

Suaminya berfikir seketika dan dalam hatinya terlintas, bukan saja 6 perkara, malah beribu- ribu lagi pun boleh!

Tetapi apa yang suami itu buat ialah, dia memesan 6 kuntum bunga ros dan sekeping nota berbunyi “Aku tidak dapat fikir 6 perkara yang aku mahu ubah tentang dirimu. Aku mencintaimu seadanya”.

===

Cerita #14

Ada sebuah syarikat mesin x-ray, mahu mencadangkan satu model mesin x-ray yang baru kepada sebuah hospital.

Dr. L, yang ditugaskan untuk menguruskan hal tersebut sudah mula rasa rimas dengan lambakan cadangan daripada berpuluh- puluh ejen yang datang buat promosi di hospital.

Syarikat tersebut juga memahami keadaan ini, dan mereka telah mencuba satu teknik yang berbeza. Jadi pada satu hari, mereka menulis sepucuk surat kepada Dr. L, yang berbunyi,

“Baru- baru ini kilang kami telah menyiapkan satu model x-ray yang baru, dan model pertama telah pun sampai di pejabat kami. Model ini belum betul- betul lengkap dan sempurna, jadi kami amat mengharapkan jika Dr. boleh datang dan lihat sendiri model ini. Kami pasti dengan pengalaman dan pengetahuan Dr. boleh memberikan pendapat untuk memperbaiki lagi model ini. Jika Dr. ada kelapangan, saya sendiri akan menjemput Dr. di hospital untuk datang ke pejabat kami.”

Sepanjang Dr. L bertugas di hospital tersebut, tidak pernah lagi syarikat x-ray meminta pendapat beliau. Yang ada hanyalah syarikat- syarikat yang memuji- muji mesin x-ray mereka dan berlumba- lumba mahu membuat jualan semata- mata.

Menurut Dr. L, syarikat tersebut tidak pernah pun membuat apa- apa sales pitch kepada hospital, sebaliknya Dr. L sendiri yang mencadangkan supaya hospital membeli mesin x-ray tersebut.

Dale Carnagie mencadangkan, untuk mendapat kerjasama yang baik daripada orang lain, kita hanya perlu beri cadangan sahaja.

Dan biarlah orang itu yang buat keputusan. Biar orang lain rasa bahawa itu adalah idea dan cadangan dia sendiri, bukan kita yang memaksa.

“The reason why rivers and sea receive the homage of a hundred mountain streams is that THEY KEEP BELOW THEM.” ~ Lao Tze

===

Cerita #15

Charles memiliki sebuah kilang tepung, dan ada seorang pengurus di kilangnya yang ketinggalan dalam kuantiti pengeluaran setiap hari.

Menurut pengurus itu, sudah puas dia memujuk, marah, gertak pekerja- pekerja, tetapi tetap tidak berhasil.

Satu hari Charles datang mengunjungi kilang, dan bertanya kepada pengurus,

“Berapa jumlah pusingan pengeluargan shift pagi ni?”

Pengurusnya menjawab, “Enam”

Charles mengambil kapur dan menulis angka 6 dengan besar di lantai kilang. Kemudia dia pun berlalu pergi.

Apabila pekerja shift petang tiba, mereka bertanya, angka 6 ini untuk apa?

Pengurus berkata, ini tulisan Charles, dan 6 ialah jumlah pusingan shift pagi.

Keesokkan paginya, Charles datang ke klilang dan melihat angka 6 sudah bertukar menjadi 7.

Pekerja shift petang telah dapat lebih daripada shift pagi.

Pekerja shift pagi pula melihat angka 7, dan selepas waktu kerja berakhir, mereka pula memadam angka tersebut, dan menulis angka 10.

Tanpa perlu dipaksa, pekerja shift pagi dan petang kini berlumba- lumba untuk meningkatkan pengeluaran.

Menurut Dale Carnagie, inilah yang dikejar oleh orang, iaitu peluang untuk membuktikan yang dia lebih hebat daripada orang lain.

Naturally we have the desire to excel. The desire for a feeling of importance.

DOWNLOAD FORMAT PDF INI, BOLEH BACA LAGI SEKALI.

===

Subscribe to Blog via Email

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 281 other subscribers

Click Here to Leave a Comment Below

Leave a Reply:

CommentLuv badge